SELAMAT DATANG DI  SID  KALURAHAN GULUREJO '' MBANGUN KARYA ''

SILAHKAN KUNJUNGI WEBSITE GULUREJO, KAMI TUNGGU SARAN DAN MASUKANNYA

 

Antisipasi Virus Corona, Apa Saja Langkah Pemerintah Indonesia?

admin gulurejo 10 Februari 2020 09:52:22 Berita Desa

Antisipasi Virus Corona, Apa Saja Langkah Pemerintah Indonesia?

Gulurejo, Lendah - Penyebaran virus corona masih tak terbendung hingga saat ini. Tercatat 16 negara telah mengkonfirmasi adanya kasus tersebut. Tercatat Malaysia, Singapura, Thailand, dan Australia menjadi negera terdekat dari Indonesia yang melaporkan adanya virus Corona. Sejauh ini dilaporkan 106 meninggal dan lebih dari 4.500 orang terinfeksi virus yang bermula di Kota Wuhan itu. Lantas, bagaimana langkah antisipasi pemerintah Indonesia cegah munculnya virus corona?

1. Melarang maskapai nasional terbang ke wuhan

Kementerian Perhubungan telah melarang maskapai nasional untuk terbang ke Wuhan sementara waktu. Larangan tersebut disampaikan oleh Direktur Jenderal Perhubungan Udara Polana B Pramesti, Jumat (24/1/2020). "Kami telah melakukan koordinasi intensif seluruh maskapai penerbangan di Indonesia untuk mengantisipasi kemungkinan penyebaran virus pneumonia masuk ke Indonesia melalui aktifitas penerbangan," kata Polana, dikutip dari pemberitaan Kompas.com (24/1/2020). Saat ini, ada dua maskapai penerbangan nasional yang memiliki rute penerbangan ke Kota Wuhan, yaitu Sriwijaya Air dan Lion Air.

Baca juga : BPJS Ketenagakerjaan Beri Jaminan Untuk Pegawai Non PNS dan Tenaga Kontrak Di Kulon Progo

2. Memperketat pemeriksaan kesehataan di bandara

Untuk mengantisipasi virus corona, pemerintah melalui Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Anung Sugihantono memberlakukan pengecekan kesehatan secara masif menggunakan thermal scanner di pintu kedatangan bandara. Prosedur pemeriksaan kesehatan juga dilakukan secara perorangan menggunakan thermal gun di pesawat yang baru tiba. Menurutnya, pengecekan kesehatan tersebut telah dilakukan di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten sejak Minggu (26/1/2020).

Baca juga : Indahnya Wisata Kalurahan Gulurejo

3. Menyiapkan tempat parkir pesawat khusus

Bekerja sama dengan PT Angkasa Pura, Kemenkes juga menyiapkan tempat parkir pesawat khusus jika ada pesawat yang terindikasi membawa sesuatu yang tak sehat. Tempat parkit atau apron tersebut disiapkan di Bandara Soekarno-Hatta dan sengaja disediakan jauh dari apron-apron lainnya. "Di (Pelabuhan) Tanjung Priok juga sudah mulai dilaksanakan sejak kemarin, ada yang namanya pandu, biasanya dia naik duluan bawa kapal parkir sebelum tenaga kesehatan datang," kata Anung, dikutip dari pemberitaan Kompas.com (27/1/2020). "Sekarang teman-teman KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan) naik dulu (ke kapal), baru kalau sudah clear, baru pandunya naik untuk membawa kapal ke tempat parkir berlabuh yang memang sudah ditetapkan," sambungnya.

Baca juga : Awali Harimu Dengan Senam Pagi Bersama Ibu- Ibu Jaman Now !!!

4. Menjaga 135 pintu masuk ke Indonesia

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, 135 pintu masuk ke Indonesia telah dijaga selama 24 jam penuh. "Sebanyak 135 pintu masuk negara kita sudah dijaga 24 jam terus menerus dan dilaporkan setiap saat kepada Kemenkes dan kementerian/lembaga terkait," kata Teriawan, dikutip dari pemberitaan Kompas.com (28/1/2020). Menurutnya, saat ini seluruh standard operasional prosedur (SOP) sudah dijalankan dengan sesuai. Hal tersebut dibuktikan dengan kesadaran masyarakat untuk segera periksa ke dokter ketika merasakan gejala-gejala yang muncul.

Baca juga : Pelayanan Cepat Akta Kematian

5. Mengalihkan promosi wisata ke negara lain

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama Kusubandio telah mengalihkan promosi dan pemasaran wisata ke negara yang tak terdampak virus corona. "Kementerian Luar Negeri telah menerbitkan ‘travel advice’ atau imbauan perjalanan bagi WNI ke China, sedangkan untuk promosi kami alihkan untuk pasar Wuhan," kata Wisnutama, dikutip dari pemberitaan Kompas.com (28/1/2020). "Masih banyak market besar lainnya yang bisa kita ambil seperti Amerika Serikat, Australia, Eropa, New Zealand, dan lainnya, tidak hanya China," Sambungnya. Ia pun mengimbau agen perjalanan wisata agar memperhatikan situasi dan imbauan pemerintah dalam penjualan paket wisata dari dan ke China. 

Baca juga : Penyambutan dan Penerimaan KKN UPY di Desa Gulurejo Tahun 2020

6. Menyediakan satu transportasi kapsul

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Soekarno-Hatta Anas Maruf mengatakan, pihaknya telah menyediakan satu alat evakuasi berupa kapsul. Menurutnya, alat tersebut berperan vital untuk mengevakuasi orang yang dicurigai terinfeksi virus corona. "Ini kapsul transport untuk mengevakuasi orang yang kita curigai mengalami penyakit disebabkan corona," kata Anas dikutip dari pemberitaan Kompas.com (27/1/2020). Anas menyebutkan, alat tersebut mampu melindungi seseorang agar tidak banyak melakukan kontak yang dilengkapi dengan alat canggih, filter dan ultraviolet serta tekanan negatif untuk membasmi virus. 

Sumber Artikel ini dari : Kompas.com dengan judul "Antisipasi Virus Corona, Apa Saja Langkah Pemerintah Indonesia?", https://www.kompas.com/tren/read/2020/01/29/052900565/antisipasi-virus-corona-apa-saja-langkah-pemerintah-indonesia-?page=all.
Penulis : Ahmad Naufal Dzulfaroh
Editor : Rizal Setyo Nugroho

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)

Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)

Nama
Alamat e-mail
Komentar
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 

Wilayah Kalurahan

Sinergi Program

Youtube Desa Gulurejo Kecamatan Lendah
Facebok Gulurejo Gumregah Dukcapil Kulon Progo
Disnakertrans Diskominfo
Pemerintah Kabupaten Kulon Progo Instagram Kalurahan Gulurejo

Layanan Mandiri


Silakan datang atau hubungi operator kalurahan untuk mendapatkan kode PIN anda.

Masukan NIK dan PIN

Komentar Terkini

Info Media Sosial

FacebookGoogle PlusYouTubeInstagram

Lokasi Kantor Kalurahan

Statistik Pengunjung

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung